• English
  • Bahasa Indonesia

Resmikan Deklarasi Anti Politik Uang, Fritz Ingatkan Pentingnya Pendidikan Politik Kepada Masyarakat   

Anggota Bawaslu Fritz Edward Siregar bersama Anggota Bawaslu Kabupaten Asmat Markus Pasan, dan Anggota Bawaslu Provinsi Papua Ronald M. Manoach memberikan sambutan pada kegiatan deklarasi anti politik uang dan politisasi sara dalam pelaksanaan Pilkada 2020 di Kabupaten Asmat, Senen 12 Oktober 2020 / Foto : Humas Bawaslu Kabupaten Asmat
Asmat, Badan Pengawas Pemilihan Umum Provinsi Papua – Anggota Bawaslu Fritz Edward Siregar meresmikan deklarasi anti politik uang dan politisasi sara dalam pelaksanaan Pilkada 2020. Dalamnya kegiatan deklarasi tersebut Fritz mengingatkan akan pentingnya pendidikan politik kepada masyarakat khususnya pada penyelenggaraan Pilkada 2020.
 
"Saya sangat berbahagia bisa mengunjungi Asmat. Terima kasih kepada Bawaslu Kabupaten Asmat atas undangannya. Untuk itu, khususnya kepada penyelenggara yang hadir saya ucapkan pada deklarasi untuk lebih giat lagi dalam mensosialisasikan pendidikan politik kepada masyarakat," ujarnya pada saat melaksanakan deklarasi stop politik uang dan politisasi sara dalam pelaksanaan Pilkada 2020 yang diselenggarakan oleh Bawaslu Kabupaten Asmat, Senin (12/10/2020).
 
Fritz mengatakan, pendidikan politik menjadi salah satu cara untuk merubah sudut pandang masyarakat yang saat ini masih kurangnya akan informasi tentang penyelenggaraan pemilu. Kurangnya informasi tersebut menurutnya dapat dilakukan dengan cara terus dilakukan sosialisasi terkait pendidikan politik.
 
"Bawaslu dan KPU yang bertugas mengawasi dan menyelenggarakan Pilkada 2020, ada tugas lain yang sangat fundamental yaitu memberi pendidikan politik yang baik kepada masyarakat,"ujarnya 
 
Pesta demokrasi yang dilakukan dari tahun ke tahun sampai saat ini lanjut Fritz, masih terbentur minimnya informasi yang berkaitan dengan pasangan calon yang maju pada Pilkada 2020. Fritz mengatakan seharusnya  ada peran serta dari pasangan calon yang juga mensosialisasikan arti penting pendidikan politik kepada masyarakat. 
 
“Dengan cara ini, masyarakat akan lebih bijak untuk memilih pemimpin terbaik sehingga mengurangi tendensi paksaan melalui politik uang dan lain sebagainya,” ujarnya
 
Fritz terus menghimbau kepada masyarakat dan stakeholders pemilu pada kegiatan deklarasi tersebut untuk tetap berkomitmen menolak politik uang pada penyelenggraan Pilkada 2020
 
“Jangan ada paksaan. Mari bersama-sama kita tolak politik uang dan politisasi sara di Kabupaten Asmat,” tutupnya.
 
Pada kesempatan yang sama tersebut, dilangsungkan pendatanganan petisi tolak politik uang dan politisasi sara diikuti oleh jajaran Forkopimda Asmat.
 
Hadir dalam kegiatan tersebut  Anggota Bawaslu Provinsi Divisi Humas dan Divisi Pengawasan Niko Tunjanan, Anggota Bawaslu Provinsi Papua Divisi Hubungan Antar Lembaga  Ronald M. Manoach serta.Ketua KPU Asmat Markus Pasan, Jufri Toatubun Anggota KPU Provnsi Papua Asmat, Plh. Asisten I Sekretariat Daerah Ruland Yambise. Selain itu turut hadir, Pabung 1707 Merauke/Asmat Mayor Czi Abdul Komar, Wakapolres Asmat Kompol Umar Sulaiman dan tokoh agama tokoh adat Papua. 
 
Penulis  : Humas Bawaslu Kabupaten 
Editor    : Hendru
Share

Informasi Publik

 

Regulasi

 

Whistleblowing System

 

Helpdesk Keuangan

 

SIPS

 

SAKIP

 

Sipeka Bawaslu

 

SIPP Bawaslu

 

Simpeg Bawaslu

 

Si Jari Hubal Bawaslu

 

Savero Bawaslu

 

Agenda Bawaslu

Waktu:
Kamis, 17 September 2020 WIB
Tempat :
Daring Komisi Nasional Hak Asasi <Manusia
Waktu:
Senin, 7 September 2020 WIB
Tempat :
Daring CNN Indonesia
Waktu:
Senin, 7 September 2020 WIB
Tempat :
Lantai 4 Bawaslu

Video Bawaslu

newSIPS 2019
newSIPS 2019

Mars Bawaslu

Mars Pengawas PEMILU +text
Mars Pengawas PEMILU +text

Zona Integritas Bawaslu